10 Tempat Wisata Menarik di Denmark yang Sangat Populer

10 Tempat Wisata Menarik di Denmark yang Sangat Populer

Banyak pesona Denmark telah menjadi jelas bagi khalayak global, terutama dalam beberapa tahun terakhir. Sayap “Eropa” Skandinavia menawarkan pantai yang indah, kastil dongeng yang indah, hutan lebat, iklim sedang, warga yang ramah, dan joie de vivre yang menular.

Serial TV Smash Borgen menjadi bintang atraksi Kopenhagen khususnya, gedung parlemen yang megah di Christiansborg. Demikian pula, kolaborasi Denmark/Swedia Bronen (Jembatan) menunjukkan kepada dunia Jembatan Oresund, sebuah prestasi teknik yang menakjubkan, yang menghubungkan kedua negara melalui jalan darat dan kereta api. Bagi pecinta sastra, kunjungan ke Odense, kampung halaman master pendongeng Hans Christian Andersen, adalah suatu keharusan.

1. Taman Tivoli, Kopenhagen

Saat mengunjungi Kopenhagen, banyak pengunjung langsung menuju ruang rekreasi ikonik ini. Berasal dari tahun 1843, Tivoli adalah inspirasi di balik taman hiburan Disney yang terkenal di dunia, dan di sini, Anda akan menemukan banyak sekali atraksi termasuk roller coaster, bundaran, teater boneka, restoran, kafe, taman, paviliun makanan, dan bahkan aula konser bergaya Moor.

Dikenal di seluruh dunia, Tivoli telah muncul di banyak film dan merupakan simbol kota yang sebenarnya. Pada malam hari, pertunjukan kembang api menerangi langit, dan di musim dingin, taman dihiasi dengan lampu untuk musim Natal. Selama musim panas, Anda dapat menonton konser rock gratis pada Jumat malam.

2. Nyhavn, Kopenhagen

Bintang dari gambar dan kartu pos kota yang tak terhitung jumlahnya, Nyhavn (Pelabuhan Baru) adalah tempat yang tepat untuk berjalan-jalan atau menikmati budaya kafe Kopenhagen. Terletak di bagian belakang Istana Amalienborg, ini dulunya merupakan bentangan dermaga yang buruk tetapi telah diberi kehidupan baru dengan rumah-rumah berwarna-warni, restoran, dan kapal-kapal tinggi (beberapa di antaranya adalah museum) menghiasi dermaga.

Nyhavn sekarang menjadi kawasan yang sangat menawan dan akibatnya menjadi daya tarik utama bagi turis dan penduduk lokal. Jika Anda ingin berpetualang, Anda dapat naik hydrofoil ke Swedia dari sini atau naik kapal pesiar pelabuhan yang menyenangkan untuk melihat pemandangan.

BACA JUGA:  7 Hotel Paling Langka dan Unik di Seluruh Dunia

3. Museum Nasional Denmark

10 menit berjalan kaki dari Tivoli Gardens akan membawa Anda ke Museum Nasional (Nationalmuseet), yang menggali sejarah dan budaya Denmark. Museum ini menampilkan koleksi artefak Denmark yang mengesankan, termasuk kereta matahari berusia 2.000 tahun, porselen dan perak Denmark, dan hiasan gereja Romawi dan Gotik. Koleksi lainnya menonjolkan pakaian dari abad ke-18 dan ke-19, serta perabotan antik.

Melengkapi perjalanan ini kembali melalui sejarah Denmark adalah pameran etnografi yang sangat baik dengan barang-barang dari Greenland, Asia, dan Afrika, antara lain. Di Museum Anak, anak-anak akan menemukan banyak hal untuk dilakukan. Mereka dapat berdandan dengan kostum kuno, naik kapal Viking, dan mengunjungi ruang kelas bergaya tahun 1920-an.

4. Galeri Nasional Denmark

Galeri Nasional Denmark menampung koleksi seni Denmark terbesar di negara itu. Pameran asli pernah bertempat di Christiansborg tetapi dipindahkan ke lokasi saat ini pada akhir abad ke-19. Perpanjangan raksasa tidak hanya memperluas ruang secara signifikan tetapi juga memungkinkan cahaya alami membanjiri interior museum.

Meliputi lebih dari 700 tahun seni Eropa dan Skandinavia, museum ini menampilkan lukisan oleh Master Belanda, Picasso, dan Edvard Munch antara lain. Tidak mengherankan, koleksi seni Denmark yang bagus juga dipajang. Kafe ini sangat menyenangkan dan merupakan tempat yang tepat untuk bersantai dan menikmati lingkungan sekitar.

5. Istana Christiansborg, Kopenhagen

Di pulau kecil Slotsholmen di pusat Kopenhagen, Anda akan menemukan pusat pemerintahan Denmark. Menawarkan lebih dari 800 tahun sejarah, Christiansborg adalah basis kekuatan kerajaan Denmark dan sekarang rumah bagi Parlemen, Kantor Perdana Menteri, dan Mahkamah Agung.

Penggemar serial TV Borgen pasti sudah familiar dengan settingnya. Beberapa sayap masih digunakan oleh keluarga kerajaan, dan sebagian besar dibuka untuk umum. Uskup Absalon membangun benteng kota di sini pada tahun 1167, dan pengunjung dapat melihat reruntuhan kastil uskup, yang dihancurkan pada abad ke-14, serta benteng abad pertengahan.

BACA JUGA:  5 Wisata Pantai Terindah di Mediterania

6. Istana Frederiksborg

Istana Frederiksborg yang menakjubkan dibangun oleh raja Christian IV pada awal abad ke-17 dan telah menjadi tuan rumah Museum Sejarah Nasional Denmark sejak 1878. Koleksi museum berfokus pada karya seni yang menggambarkan sejarah negara tersebut dan mencakup berbagai macam lukisan potret, fotografi, dan cetakan. .

Museum ini juga mencakup tur interior kastil, di mana pengunjung dapat menjelajahi kamar-kamar yang pernah menampung bangsawan dan bangsawan. Eksterior dan pekarangan istana mencakup sorotan seperti Air Mancur Neptunus, sepasang menara bundar yang pernah ditempati oleh juru tulis pengadilan dan sheriff, dan relief indah yang menggambarkan dewa Mars dan Venus, yang terletak di bagian depan Gedung Audiens.

7. Rumah LEGO, Billund

LEGO House di Billund, tempat lahirnya LEGO brick yang ikonik, adalah atraksi keluarga yang akan dinikmati semua usia. Mereka yang memiliki anggaran terbatas atau hanya cepat lewat akan menghargai area bebas tiket masuk, yang mencakup sembilan taman bermain bertema; tiga kotak luar ruangan; dan Pohon Kehidupan, pohon LEGO setinggi 15 meter yang penuh dengan detail.

Wisatawan juga dapat memilih untuk membeli tiket masuk untuk menjelajahi Zona Pengalaman, masing-masing mewakili warna bata klasik: Merah untuk kreativitas, Hijau untuk permainan peran, Biru untuk tantangan kognitif, dan Kuning untuk emosi. Pengunjung juga memiliki kesempatan untuk mempelajari semua tentang sejarah LEGO dan pendirinya.

8. Jembatan Oresund, Kopenhagen

Puluhan tahun dalam perencanaan dan seringkali kontroversial, Jembatan Oresund dengan cepat menjadi ikon Skandinavia. Jembatan ini berjarak sekitar 10 kilometer dari Kopenhagen, dan Anda dapat berkendara atau naik kereta. Di sisi Denmark, itu dimulai sebagai terowongan agar tidak mengganggu penerbangan ke dan dari Bandara Kopenhagen yang berdekatan.

BACA JUGA:  10 Festival Menarik di Eropa

Struktur delapan kilometer dibuka pada tahun 1999 dan sekarang menghubungkan pulau Zealand, pulau terbesar Denmark dan rumah bagi Kopenhagen, ke pantai barat daya Swedia, khususnya ke pelabuhan Malmo, kota terbesar ketiga di Swedia. Penggemar Scandi-noir akan tahu bahwa Jembatan Oresund baru-baru ini mendapatkan banyak ketenaran global sebagai fokus utama dari drama TV Denmark/Swedia yang sukses besar, The Bridge.

9. Museum Terbuka Lyngby

Lebih dari 15 kilometer di luar Kopenhagen, Anda akan menemukan Lyngby Open-Air Museum, bagian dari Museum Nasional Denmark, dan harus dilihat oleh banyak pengunjung ke Denmark. Menempati 35 hektar, ada rumah pertanian otentik, bangunan pertanian, tempat tinggal, dan pabrik dari seluruh negeri di “museum hidup” ini.

Ada juga jenis hewan peliharaan purba, taman bersejarah yang megah untuk dijelajahi, rumah-rumah tua dengan atmosfer dari Schleswig-Holstein dan Swedia, serta banyak tempat piknik. Anda bahkan dapat naik kereta kuda di sekitar halaman.

10. Slot Kronborg, Helsingr

Kastil Kronborg tidak hanya menjadi latar Dusun Shakespeare, tetapi juga Situs Warisan Dunia UNESCO. Akibatnya, itu mendapat peringkat teratas dalam daftar pemandangan yang harus dilihat di Helsingor. Bahkan mereka yang hanya tertarik pada penyair pasti ingin berkunjung. Struktur yang mengesankan terlihat jelas saat Anda mendekat, jadi Anda tidak bisa melewatkannya.

Inkarnasi saat ini berasal dari tahun 1640, meskipun beberapa benteng lain mendahuluinya. Berfungsi sebagai garnisun selama satu abad atau lebih, kastil ini direnovasi pada tahun 1924. Di Sayap Selatan, Anda akan menemukan Kapel Kastil, yang selamat dari kebakaran pada tahun 1629 dan memiliki interior Renaisans yang megah dengan ukiran kayu Jerman. Sayap Utara berisi Ballroom besar atau Aula Ksatria, sementara permadani indah dipajang di Sayap Barat.